Contoh Cangkriman

Contoh Cangkriman
Contoh Cangkriman

Cangkriman – Ketika berbicara tentang sastra Jawa, tentunya tidak ada habisnya. Sastra Jawa mempunyai berbagai macam bentuk, mulai dari pantun, puisi, prosa, lagu yang sebutannya berbeda di dalam sastra Indonesia, meskipun mempunyai beberapa kesamaan.

Selain itu, di dalam sastra Jawa dikenal juga dengan adanya teka-teki atau pertanyaan tradisional. Cangkriman sering dibacakan oleh anak-anak dan dijadikan sebagai permainan tradisional Jawa.

Dan uniknya cangkriman ini berkembang dengan sendirinya atau secara spontan. Tidak ada yang mengajarkannya, tetapi tetap berkembang. Sehingga tidak heran, hingga berkembangnya ada empat jenis.

Cangkriman masuk kurikulum sekolah untuk bidang mata pelajaran Bahasa Jawa. Maka tidak ada salahnya jika mempelajarinya sebagai cara untuk melestarikan karya sastra Jawa.

Cangkriman Yaiku

Cangkriman yaiku unen-unen sing isine kudu di bathang utawi di bedhek lan di jawab.

Cangkriman adalah kalimat atau kata-kata yang berisi arti yang tersirat dan tidak sebenarnya, sehingga harus dicari maksud dari katanya dan harus di tebak.

Sederhananya, cangkriman adalah permainan tradisional masyarakat Jawa yang berupa teka-teki yang bersifat mendidik dan menghibur.

Cangkriman berasal dari kata “Cangkrim” yang artinya adalah badhek, bedhek, cape’ dan batang. Karena berupa teka-teki, maka orang lain harus menebak apa yang dimaksud dalam teka-teki tersebut.

Dalam permainan, seseorang tidak perlu untuk berfikir keras, karena isinya berupa candaan. Sekalipun menebak, wujudnya tidak selevel dengan ramalan atau prediksi.

Memang wujudnya dirancang sebagai bahan candaan yang membutuhkan proses untuk berfikir, tetapi yang ringan-ringan saja. Tanpa harus berfikir keras, namun masih tetap menghibur.

Di zaman modern yang ini, tidak sedikit yang mengatakan jika cangkriman merupakan komunikasi yang tidak produktif, tidak efisien dan bualan belaka.

Padahal senyuman yang tulus dari permainan bisa menghibur dan berimbas baik pada kesehatan mentalnya.titikane cangkrimaniku bersifat tembak menebak dan bahasanya kiasan dan trasidisional

Ciri Ciri Cangkriman

  • Uga kang diarani bedakan utawi badhekan.
  • Ora nganu petungane wanda.
  • Wujude ora nganggo purwakathi swara, yaiku bebas.
  • Wujude cangkrima yaiku bedhekan kang kudu digoleki batangane/ wangsulane/ jawabane.

Fungsi Cangkriman Bahasa Jawa

Ada beberapa kegunaan dari cangkriman ini yang berhasil di rangkum dari beberapa sumber, diantaranya adalah :

  • Sebagai sarana pendidikan, berfungsi untuk mengasah otak atau untuk alat pendidikan. Dengan semakin banyak permainan, maka secara tidak langsung orang yang dilatih bisa berfikir tepat dan cepat.
  • Sebagai saran permainan yang mempunyai fungsi sebagai hiburan, terutama hiburan di waktu luang.
  • Digunakan untuk syair tembang.
  • Dalam cerita wayang digunakan untuk sayembara lakon drma.

Jenis Cangkriman

Di dalam sastra Jawa, ada bermacam-macam cangkriman dibedakan menjadi 4, diantaranya adalah :

  • Cangkriman Pepindhan
  • Cangkriman Blenderan
  • Cangkriman Wancahan
  • Cangkriman Tembang

1. Cangkriman Pepindhan

Cangkriman Pepindhan yaiku jenise cangkriman kang ngemu tegese pepindhan utawi irib-iriban.Artinya adalah cangkriman pepindhan adalah jenis cangkriman yang mempunyai arti seperti pepindhan.

  • Cangkriman Pepindhan Uga di arani cangkriman irib-iriban

Arti pepindhan adalah pengandaian. Pepindhan adalah menyemakan dua objek yang berdasarkan dari sifatnya.

Berikut ini adalah contoh pepindhan Bahasa Jawa yang sering muncul pada saat ujian :

  • Cangkriman Bocah Cilik Nggendong Omah, Batangane Bekicot.

Maksudnya adalah teta teki anak kecil yang menggendong rumah, maka jawabannya adalah siput.

Cangkang pada siput di ibaratkan rumah, sedangkan untuk siputnya di ibaratkan anak kecil, karena berukuran lebih kecil daripada cangkangnya.

Contoh Cangkriman Pepindhan Yang Lainnya

  • Ana titah nduwe gulu tanpa sirah, suwe silit ananging ora tau bebuwang, batangane :
  • Abang-abang dudu kidang, pesegi dudu pipisan, batangane : Batu bata.
  • Ana kewan mapane ing alas. Saben wong mesti wedi. Bareng di gendhong dening menungsa, kewan iku ora medeni maneh, lan ora nyakot menungsane. Apa arane kewan iku ? Batangane :
  • Ana kuthuk dilebokne kurungan rapet, kiro-kiro wes ora bisa metu, disediyani pakan lan omben cukup, bareng wis setahun kuthuke ilang, ing menyang endi ?, Batangane : Dadi Pitik.
  • Ana tulisan arab, macane saka ngendi ?, Batangane : Saka Alas.
  • Ana piranti sabane ing pawon. Bareng ketiban cecak bisa mabur. Batangane :
  • Ana kapal disawat watu biso kelem, kira-kira gedhe apane, Batangane : Gedhe Ngapusine.
  • Ana gajah numpak becak, ketok apane, Batangane : Ketok Ngapusine.
  • Bapak Demang klambi abang yen disuduk manthuk-manthuk, Batangane yaiku
  • Anake gelungan Ibune ngrembyang, batangane yaiku Wit Pakis.
  • Bocah cilik blusukan neng kebon, batangane :
  • Bosok malah enak. Batangane : Tape atau Tempe.
  • Bocah cilik nggendong omah, Batangane :
  • Dijupuki malah dadi mundhak gede, batangane yaiku lobang / jeglongan.
  • Di cokot bongkote sing kalong pucuke, Batangane yaiku
  • Di kethok malah tambah dhuwur, Batangane yaiku
  • Duwe rambut ora duwe endhas, batangane yaiku
  • Emboke wuda anake tapihan, batangane yaiku Wit Pring.
  • Emboke di idak anake di elus-elus, batangane yaiku
  • Ing ngisor kedhung ing dhuwur payung, Batangane yaiku Wong Adang Sego.
  • Ing dhuwur wayangan, ing ngisor jedhoran, Batangane yaiku Wong ngunduh Klapa.
  • Gajah nguntal sangkrah, batangane :
  • Kayu mati ginubed ula mati, batangane :
  • Ing sadhuwuring lawang ana cecak. Yen cecak iku lungo, lawang iku dadi kewan kang bisa mabur. Apa arane kewan iku ? Batangane yaiku
  • Lawa lima, kalong telu dadi piro ?, Batangane :
  • Kebo bule dicancang merang. Batangane yaiku
  • Lampu apa nek dipecah metu uwonge. Batangane yaiku Lampu Toko Sing Lagi Tutup.
  • Ora mudhun-mudhun yen ora ngowo mrica sak kanthong. Batangane yaiku
  • Ngarep ireng, mburi ireng seng tengah methentheng. Batangane yaiku Wong Mikul Areng.
  • Pithik walik saba meja, Batangane yaiku
  • Pithik walik saba kebu. Batangane yaiku
  • Sego sekepel dirubung tinggi. Batangane yaiku
  • Sawah rong kedhok galengane mung sitok. Batangane yaiku Godhong Gedhang.
  • Rasane podo karo jenenge. Batangane yaiku
  • Wes gedhe kok nguyu tawa. Batangane yaiku
  • Tibane ngisor digoleki ndhuwur. Batangane yaikuGentheng Bocor.
  • Urang sapikul matane piro. Batangane yaiku Ana 6.
  • Yen mlaku sikile loro, yen mandhek sikile sepuluh. Batangane yaiku Wong Bakul Sate.
  • Yen cilik dadi kanca, yen gedhe dadi mungsuh. Batangane yaiku
  • Yen ibune siji anake loro, yen anake siji ibune loro, yen ibune telu ora duwe anak. Batangane yaiku
  • Wujude koyo kebo, ulese koyo kebo, lakune koyo kebo, ananging dudu kebo. Batangane yaiku
  • Wit adhikih woh andhakah; Wit adhakah woh Adhikih. Batangane yaiku Wit Gedhang Lan Wit Bringin.

2. Cangkriman Blenderan

Cangkriman blender yaiku cangkriman sing wujude plesetan pitakon kang kanggo ngecoh lawan maine.

Artinya adalah cangkriman blenderan adalah cangkriman yang wujudnya pertanyaan plesetan untuk mengecoh lawan mainnya.

Contoh Cangkriman Blenderan

  • Saiki sing digawe iki cap ratu.

Batangane yaiku cap ratu di sini artinya adalah ora tuku, bukan merk ratu.

  • Saiki ula-ula ora ono sing mandi.

Batangane yaiku ula-ula disi adalah tulang punggung, bukan ulo ular.

  • Tulisane Arab, macane saka ngendi ?

Batangane yaiku saka alas, macane tidak diartikan membaca, tetapi hewan harimau atau macan.

  • Wong ketiban duren bakah sugeh pari.

Batangane yaiku Pari yang ada disini maksudnya adalah paringisan karena kesakitan, buka pari yang di tanaman padi.

  • Wong mati ditunggoni wong mesem-mesem.

Batangane yaiku sing mesem-mesem dudu wong mati, ananging sek nunggoni wong mati. Maksudnya adalah yang senyum bukan yang meninggal melain yang menungguinya.

  • Wong dodol tempe di taleni.

Batangane yaiku sing ditaleni kui duduk wonge, ananging di tempeni. Maksudnya adalah yang di ikat bukan orangnya melainkan tempenya.

  • Gajah numpak becak ketok apane ?

Batangane yaiku ketok ndobose artinya adalah kelihatan bohongnya.

  • Gajah ngidak endhoge ora pecah.

Batangane yaiku sing ora pecah gajahne, artina adalah yang tidak pecah gajahnya.

  • Biru bisa dadi wungu diapakake ?

Batangane yaiku digebuk, maksudnya biru yaitu adalah babi turu, wungu bukan warna ungin melainkan wungu dalam artian tangi.

  • Enak endi daging kucing karo daging pithik ?

Batangane yaiku tidak tahu, karena baik memilih daging kucing atau daging ayam maka sama saja penjawab tidak pernah makan daging kucing.

  • Suru supaya biso mlayu dikapakake ?

Batangane yaiku di gebuk, suru maksudnya adalah asu turu.

4. Cangkriman Wancahan

Wancahan yaiku cangkriman kang wujud wewancahaning tembung-tembung. Wancah tegese cekak, wancahan tegese yaiku cekakan.

Wancahan artinya adalah singkatan, akronim atau singkat. Cangkriman wancahan yaiku cangkriman kang dijupuk saka wanda wandane tembung.

Perlu diperhatikan, di dalam wancahan atau singkatan Bahasa Jawa yang selalu menggunakan satu atau dua suku kata.

Misalkan kata Wedus menjadi dus. Kata Biyung menjadi Yung.

Pedoman ini sebagai petunjuk untuk menjawab cangkriman Bahasa Jawa yang jenisnya wancahan.

Pada umumnya, yang digunakan di dalam cangkriman wancahan yang berupa kata-kata sehari yang akrab dan sering digunakan.

Contoh Cangkriman Wancahan Bahasa Jawa

  1. Pak kenthik yaiku tapak teken sithik.
  2. Wiwa wite, lesbandhonge, karwapeke tegese yaiku uwis dowo wite, tales amba godhonge, cikal dowo tipake.
  3. Yu mahe rong, lut mahe ndut yaiku yuyu omahe ngerong, welut omahe lendhut.
  4. Wiwawite lesbadhonge yaiku uwi dowo wite tales amba godhonge.
  5. Teh Nasgithel yaiku tegese teh panas, legi lan kenthel.
  6. Wit Tho Yung tegese yaiku yen dijiwit athi biyung.
  7. Tuwak Rawan tegse yaiku untune krowak larane ora karuan.
  8. Tuwan Sinyo tegese yaiku untu kedawan gusi menyonyo.
  9. Surles pedheg wer-weran tegese yaiku susur teles dipepe nang gedheg jewer-jeweran.
  10. Surles panes tegese yaiku susur teles pepanen.
  11. Suru bregitu yaiku asu turu dibregi watu.
  12. Segoro beldhes tegese yaiku Segone pera sambele pedes.
  13. Rangsinyu Muksitu tegese yaiku Jurang isi banyu gumuk isi watu.
  14. Pothel Kidi tegese yaiku Tompo cemanthel kaki wedi.
  15. Pindhang Kutut yaiku tegese sapi mlandang lukune katut.
  16. Pindhang Kileng yaiku tegese sapi neng kandang kaki mentheleng.
  17. Pak Kenthik tegese tapak teken sithik.
  18. Pak Bomba Pak Lawa Pak Piut tegese tapak kebo amba, tapak ula dowo, tapak sapi ciut.
  19. Pak Boletus tegese tapak kebo ana lelene status.
  20. Nituk Lersure yaiku tegese nini ngantuk diseler susure.
  21. Manuk Biru yaiku tegese pamane punuk bibine kuru.
  22. Ling Cik Tu Tu Ling Ling Yu yaiku tegese maling mancik watu, watu nggoling malinge mlayu.
  23. Langdikum Ditasbir yaiku tegese lulang dikum dientas njebibir.
  24. Pindhangkileng yaiku tegese sapi nang kandhang, sekel mentheleng.
  25. Kicak Ketan yaiku tegese kaki macak iket-iketan.
  26. Kablak Ketan yaiku tegese nangka tibo neng suketan.
  27. Itik Pertis Ibu Perbeng Ijah Perlong yaiku tegese tai pitik memper petis, tai kebo memper ambeng, tai gajah memper golong.
  28. Gerbang Tuli yaiku tegese kobong watune mendhelis.
  29. Gowang Pelot yaiku tegese jagone ana lawang cempene mencolot.
  30. Burnas Kopen yaiku tegese bubur panas kokopen.
  31. Buta Buri yaiku tegese tebu di tata mlebu lori.
  32. Pak Bomba, Pak Lawa, Pak Piyut yaiku tegese tapak kebo amba, tapak ulo dowo, tapak sapi ciyut.
  33. Pakboletus yaiku tegese tapak kebo ono lelene satus.

Baca Juga : Tembang Macapat

5. Cangkriman Tembang

Cangkriman tembang adalah cangkriman yang bisa ditemui di dalam lirik tembang Jawa. Cangkriman pepindhan sejatosi wujud cangkriman pepindhan, ananging kagarap sarana tembang.

Berbagai macam yang menggunakan cangkriman diantaranya adalah tembang kinanthi, temnbang pucung, tembang asmarandhana dan tembang pangkur.

Contoh Cangkriman Tembang Kinanthi

Wonten putri kang luwih ayu…

Tan ana ingkang tumandhing…

Sariranira sang retna…

Owah-owah saben ari…

Yen rina kucem kang cahya…

Mung ratri mancur nelahi… “tegese : rembulan”..

 

Terjemahannya :

Ada putri yang sangat cantik..

Tidak ada yang menandinginya…

Badan sang Dewi…

Berubah setiap hari…

Kalau siang suram cahayanya…

Hanya di malam hari bersinar cahayanya…

Contoh Cangkriman Tembang Pucung

  • Bapak pocung, Pencokanmu wesi miring…

sing disaba, di pocung mung turut kutha. “tegese yaiku sepur

  • Bapak pocung, cangkemu marep mendhuwur..

Sabane ing sendhang, pencokane lambung kering…

Prapteng wisma si pocung muntah kuwaya… “tegese yaiku klenthing”.

  • Bapak pocung, dudu watru dudu gunung…

Sangkamu ing Plembang, Ngon ingone sang Bupati…

Yen lumampah si pocung lembehan grana… “tegese yaiku gajah”.

  • Namung tutuk, lan netra kalih kadulu…

Yen pinet kang karya, sinuduk netrane kalih…

Yeku surat ira bangkit ngemah-ngemah… “tegese yaiku gunting”.

  • Bapak pocung, amung surah lawan gembung…

Padha dikunjara, mati sajroning ngaurip…

Mijil baka, si pocung dadi dahana… “teges yaiku penthol korek”.

  • Bapak pocung rupane saenggo gunung…

Tan ana kang tresna, kabeh uwong mesti sengit…

Yen kanggonan den elus-elus tinangis… “tegese yaiku wudun”.

  • Bapak pocung sasadulur ana pitu…

tan ana kang podho, mati enem urip siji…

dulur pitu tan nate uring bareng… “tegese yaiku saptawaran/dinten”.

Baca Juga : Aksara Jawa

Contoh Cangkriman Tembang Asmarandhana

Wonten ta dhapur sawiji…

Tanpo sirah tanpo tenggak…

Mung gatraning weteng bae…

Miwah suku kalihira…

Nging tanpa dlamaan…

Kanthaning bokong kadulu…

Rumaket ing para priya… “tegese yaiku kathok”.

Terjemahan

Ada satu wujud…

Tanpa kepala dan tanpa leher…

Hanya berbentuk perut saja…

Dan kaki keduanya…

Namun tanpa telapak kaki…

Bentuknya bokong bisa dilihat…

Akrab pada para pria…

Contoh Cangkriman Irib Iriban

  • Ana kapal disawat watu, iso kalem kira-kira gedhe apane ? “gedhe omongane”.
  • Pak Momba, Pak Lawa, Pak Penyut “tipak kebo amba, tipak ula dawa, tipak cempe ciyut”.
  • Lampu opo yen di pecah metu uwonge ? “lampune toko sing lagi tutup”.
  • Ana gajah numpak becak, ketok apane ? “ketok mbujuke”.

Contoh Cangkriman Sinawung Tembang

Bapak pucung mlungker dudu kalung…

Manggonmu neng tangan…

Jarum mlaku rino wengi…

Ngembrug waktu si pucung kagunan guna…

Batangane yaiku jam tangan.

Bapak pucung bunder-bunder saka pohong…

isi gula jawa…

dipangan sajak mirasa…

mung ing Jawa panganan iki lang ana…

batangane yaiku Jemblem.

Bapak pocung tanoa untu derbe siyung…

Badanira panjang…

Tutukira pan pesagi…

Dina-dina pocung nedha buntutira…

Batangane yaiku Setut.

Bapak pocung isi enom klambi gandhung…

Yen wes rada tuwo…

Si pocung klambine kuning…

Tuwa pisan si pocung klambine abang…

Batangane yaiku mlijo.

Bapak pucung rodho papat bisa mbengung…

Wujud kotak dawa…

Nguntal barang sakabehing…

Yen wes nggereng banjur lungo tanpo kandha…

Batangane yaiku trek.

Perbedaan Cangkriman Dan Parikan

Cangkriman Parikan
Uga di arani bedhekan Jawa. Parikan uga diarani pantun Jawa.
Batangane “Jawabane” kudu di goleki dewe. Jawabane parikan wis langsung ono.
Ora nganggo petungan wanda Parikan nganggo petungan wanda
Ora nganggo purwakathi swara, artine yaiku bebas Parikan migunakake purwakanthi swara

 

Berdasarkan penjelasan yang ada di atas, bisa Kita simpulkan bahwa cangkrima adalah permainan tradisional Jawa yang berisi teka-teki dan bersifat untuk menghibur dan mendidik.

Kalian diharapkan bisa mengetahui secara luas tentang artikel ini, supaya tidak kesulitan lagu ketika hendak menjawab soal ujian Bahasa Jawa.

Mudah-mudahan artikel ini bisa bermanfaat bagi Kita semuanya, apabila ada kesalahan kata mohon untuk di maafkannya.

 

Hallo ! Belajar Terus dan memberikan manfaat bagi orang lain. Seorang pemuda yang hobi menulis tentang pengetahuan.